TRAVELING | Ngelancong Ke Bandung

12:44:00


Jakarta 04/12/2015

Jauh sebelum tanggal ini gue dan teman satu komunitas gue (@endahspt) ngajakin main gitu tapi kali ini dia mau refreshing dari kegiatan dia selama bekerja. Pokonya kala itu gue sama doi niat jalan-jalan. Lalu kita juga kedatangan tamu dari komunitas tersebut. Sperti tradisi yang udah-udah setiap ada tamu yang mampir ke Jakarta pasti kita buat mini meet up di basechamp aka Loop Station Mahakam. Malem itu tamu itu datang, jadi dia itu orang Padang yang stay di Jogja buat kuliah terus dia juga punya keluarga di daerah Depok. Namanya Iqbal Tawaqal (@Itawaqal). Malam itu Endah masih galau ngajak pergi kemana sampai pada akhirnya kita mutusin ke Bandung. Lalu kedengeran sama (@Deyacdp) yang akhirnya dia mau joinan ikut kita ke Bandung. Alhasil Kita pergi ber4. Orang sudah fix, dan penginapan sudah oke. Tinggal 1 hal yang masih gegana. Jadwal jalannya. Sadar gak punya banyak cuti karena gue kudu ngajar, Deya kudu kuliah, dan Endah kerja juga, kalo si Iqbal yah dia emang mau liburan biarkanlah. hahahaha.

Akhirnya kita semua memutuskan untuk jalan di malem. Jadi teknisnya gue langsung cabut dari kantor begitupun Deya, Iqbal, dan Endah. Janjian di Terminal Pulo Gaudung kita semua sepakat jam 8 harus sampai sana. Oke kita semua sepakat dan tinggal saling berkabar satu sama lainnya.

Namun Hfft gue harus mengingat kejadian yang kacau balau banget yaitu SEMUA TIDAK SESUAI DENGAN RENCANA AWAL!!!!! kesel, sebel, mau nangis waktu itu. Jadi ada satu problem yang bikin hal ini TOTALLY FAILED.

Jam gue keluar kantor itu jam7, lo tahu men jam 7 baru keluar kantor. Lo bayangin jam 8 janjian di Pulogadung tapi jam segitu baru keluar. Kantor gue itu ada daerah super macet yaitu di kawasan Pondok Indah. Dan ada beberapa kendala yang gue alamin disana yang benar-benar gak sesuai sama rencana. Semua berawal ketika gue ditungasin ke sekolah daerah TB. Simatupang. Dari sekolah itu biasanya gue sudah kelar kelas sekitar jam set 5 sorean. Namun ada hal yang gue harus stay di sekolah karena salah satu murid gue lagi meghadapi kasus kala itu. Sebagi guru Extended (Semacam kegiatan Ekstrakulikuler) tanggung jawab gue yaitu mengawasi kegiatan belajar- mengajar produktif. Namun salah satu murid gue itu bermasalah dengan device yang di bawanya. Ketika anak itu pulang ke rumahnya bokapnya langsung report ke gue selaku gurunya via email bahas device yang dia bawa rusak ketika sampai di rumah. Ortunya nanyangin kenapa hal ini bisa terjadi. Nah dengan keadaan gue yang masih di sekolah untuk breifing after class waktu itu langsung gue di proses sama kepala Extendednya untuk ngebahas mengapa hal itu terjadi. Waktu terus berjalan dan semakin menunjukan jarum jam di angka 6. What akhirnya gue langsung buru buru cabut dari TB. Simatupang.

Namun kesialan gak berakhir gitu aja. Ternyata cara gue menghindari macet salah total dan emang kala itu hari apes banget buat gue. Karena Taksi yang gue tumpangin malah melewati jalur Fatmawati untuk sampai ke PI (Pondok Indah). Damn ternyata Fatmawati lebih macet dari dugaan gue. mobil stuck sekitar jam set 8an sampai ke PI itu jam 8 kurang. Langsung pesen ojek online dan bergegas ke Pulo Gadung, gue minta ngebut sama abangnya tapi abngnya bilang "saya gak bisa maksa yah mba, terlalu bahaya". Oke pasrahlah gue sepanjang jalan mikirin gmna sampe cepet dan gmna kalau sampe ketinggalan bisnya. Ternyata jalannya gak semulus yg perkiraan gue. Sampai di Pulo Gadung dgn cepet itu mustahil sebab baru di Duku Atas sampe Manggarai udah stuck lagi dan juga di Rawa Mangun yang lumayan macet. Duhhhh mau nangis yaallah. Anak-anak selalu ngabarin gue "udh dmna hes?" "Udah deket bloman" "bis-nya sampe jam 8 doangan nih". Duh makin panik gak tuh gue gimana caranya tembus ke Pulo Gadung dalam waktu 5 menit? Rasanya mau terbang shayyy.

Singkat cerita gue sampe di Pulo Gadung. Alhasil gue sampe jam 8.15 tepat sekali yah gue sampe sana ternyata benar bis yang bakal kita tumpangi sudah berangkat. Huffttttt. Gue ngerasa bersalah banget sama ke3 teman gue sebab karena gue kita jadi failed ke Bandung malam ini. Maka dari itu semua moment ini di mulai. Karena rumah Endah gak jauh dari terminal kita ber4 memutuskan untuk bermalam dsana. Yes gue, Deya, Endah, Iqbal kita bakal bobo bareng di dalam satu kubu. Aw aw... tpi jgn nethink dulu yah kita gak macem macem kok karena Iqbal tidurnya misah dgn kami. 

Jakarta 05/12/15

Waktu menunjukkan pukul 06.00 kita semua bergegas pergi dan berpamitan sama ortunya Endah. Thanks om dan Tante yang bolehin kita ngerusuhin rumah kalian. Gak butuh waktu lama buat nunggu bisnya sebab bisnya ternyata udh stay cool alias ngejogrog di depan mata. Jadi tinggal cus. 

Alhamdulillah perjalanan lancar sampai kita tiba di Bandung pukul 11. 00 . Tidak hanya disitu karena kita ber4 orang norak semua alhasil keder nyari pasukan yg jemput. Cuaca di Bandung kala itu lagi nyengat banget panasnya jadi hawanya mau neduh aja.

Gak lama kemudian ada segerembolan orang yg gue pikir begal nyamperin kita ber4 gue familiar banget sama yg mimpin. Yaitu bang Icol (@faisalfna) Moderator komunitas Bandung waktu itu. Dan segerombolan kawan lainnya. Disana ada Idam (@gumidham) Bang Ocu (@joshua), Opik (@tahutopik), dan Bang Epen (@stevencuangky) akhirnya kita menuju kost-an Bang Icol di kawasan Cihampelas waktu itu. Sampai kost-an ternyata cacing udah pada demo. Bang Icol dkk pada diskusi mau ngajak makan gue dan yg lainnya. Yap mereka bicara bahasa Sunda yang gue paham itu Hedon: Kaya, Watir: Kasian, Maneh: kamu, Urang: Aku/ saya. Gak banyak paham selanjutnya intinya Bang Icol cuma bilang "kali ini gue jamin lo gak bisa lupain makan disini hes, ndah" ucapnya buat gue dan Endah.


Untung Laper

Masih di sekitaran Cihampelas gak jauh dari UPI tempatnya macem saung tapi cukup besar dan luas kita semua masuk lalu ngantri. Pikir gue ini ngantri sembako eh gataunya itu cara ngambil makanya. Dengan sistem catering yg musti ngantri dulu kek kondangan pejabat. Menu gue ga banyak karena ga suka daging gue cuma ambil sayur-sayuran aja bening gitu sama always yg penting ada sambel sama kerupuk. Hahaha dasar orang Indonesia. Oke ke kasir gue bayar ternyata harganya sekitar 25.000 -an whatt?????? Ternyata lebih Hedon: Kaya/ tajir dari pada nasi warteg di kantin kantor gue di PI. Sumpah gue ga percaya di Bandung bisa semahal ini. Pentes aja Opik sama Bang Icol sepiring berdua. Pantes aja yg lain ngambil lauknya dikit bgt. Ternyata hedon! Rasa sambal pun gada pedes-pedesnya sama sekali cuma nikmat karena gue make kerupuk selebihnya Anta: Hambar. Dan ngenes Endah sama Deya yang milih ayam buat lauknya sampe 30.000-an itu belom minumnya loh. Huhuhu sungguh moment yang tak terlupakan. Gue masih ingat kalau gak salah namanya itu Nasi Bancakan tempatnya. Nuhun: Terima kasih, Bang Icol.
Makan siang at Nasi Bancakan Dari kiri depan ( Opik, Bang Icol, Iqbal). Dari kiri atas (Idam, Ocu, Endah, Deya, Gue)


Makan siang selesai kita semua bergegas ke tempat nongkrong di kawasan Gedung Sate. Yaitu Loop Stasion Bandung. Gak cuma di Bandung, Loop Stasion pun ada di Jakarta, Jogyakarta, Medan.
Hari ini adalah jadwal mingguan komunitas MP (Mata Ponsel) Bandung untuk meeting sekaligus nyambut kita ber4 ke lokasi. Suatu kehormatan untuk nyambut kita ber4 sampe dibuatin mini meetup sama mod Bandung kala itu bukan Bang Icol aja, ternyata ada Rakha (@indarsena), Nadya (@arvinad). Yah bermalam di Loop sampe Loop tutup katanya. 

Keseruan bersama member Mp Bandung *salam2jarihitsbandung
Pertama kalinya ketemu si tulang rakha, teh selma, mita, dan idam di Loop Station Bandung 



Sebagian member ada yg harus pulang duluan karena mamah papah call. Sekali lagi Hatur Nuhun sama member yang masih mau nemenin sehabis dari Loop untuk keliling kawasan Asia Afrika di Bandung. Hatur Nuhun Barudak Bandung : Terima kasih banyak teman- teman MP Bandung.


Bandung 06/12/2015

Day 1
Sebenarnya bukan hari pertama. Salah...salah ini hari kedua dari malam pertama nah gitu ceritanya. 05.00 Deya grasak grusuk, dalam hati ngomong "nih bocah gak tidur apa yah?" *langsung lanjut tidur lagi. 08.00 waktu Bandung disini masih lumayan sejuk karena hawanya lumayan sejuk ditambah langit di luar juga kelabu. Plan hari ini kita semua pasrahkan kepada barudak: teman-teman disini. Nah selama di Bandung nginep di tempat siapa hes? Baik karena dari awal gak sesusi rencana dgn baik alhasil Idam mau rumahnya direpotin untuk para cewek bermalam sebentar sblm gue ke rumah nenek di Bandung. Lalu Iqbal di kostan Bang Icol. 

Janji adalah janji. Janjian jam 11.00 semua kumpul alhasil jam 13.00 kita jalan ditambah ujan kala itu kita semua tersendat di rumah Idam. Ya ya ya semuanya ternyata bukan berdasarkan dua-duanya, namun berdasarkan cuaca yg mendukung. Selepas hujan reda kita nyiapin barang-barang untuk segera cauw sebelum hujan lagi. 

Namun sayangnya Deya harus balik duluan ke Jakarta karena harus ada urusan kuliah. Hmm pantes aja dari semalem doi tidur paling gelisah. Jadi gak bisa ikut rombongan ngabisin waktu disini. Alhasil kita haya jalan ber11 orang saja. Perjalanan dipimpin Bang Icol dan Endah, terus di susul Pilia, bang Epen, Iqbal, Fadel, Opik, Bena, Idam, Gue, Rakha.

Pangalengan

Saat neduh disalah satu toko ketika otw pangalengan
Dari kiri ada bang epen, idam, pilia, gue, rakha.


Jarak tempuh yang kita lewatin gak terlalu jauh hanya saja hujan jadi lumayan menghendat perjalanan. Namun bukan penghalang untuk tetap melanjutkan perjalanan. Sampailah ditempat tujuan kita.
Showing your gadget gaes. Cheers



Bakso, udara pangalengan yang cakung asoy bikin laper. Gak jauh di ujung pintu masuk kita semua berebut untuk bisa dilayanin duluan. Bakso yang enak nan murah dengan porsi 8 ribu/ porsi.

Tak terasa ini juga hari terakir gue dan barudak berjumpa. Karena Senin adalah hari dimana gue harus kembali berhabitat ke kerjaan lagi. Dan malam ini gue akan bermalam di rumah nenek. 

Masih terlintas dipikiran gue betapa kagumnya gue sama kota Bandung. Bandung bukan kota yang besar dan mewah namun cukup mengesankan. Mulai dari keramahan warganya. Rasa solidaritas dan tentu 1 hal yang paling gue suka dialeg bahasnya yang bikin adem banget. Gue pun sampe sekarang masih terus belajar bahasa Sunda. Jadi hampura barudak gue harus mengakhiri pengalaman di Bandung. Dan next time gue bisa balik lagi kesana dengan waktu yang cukup banyak untuk benar-benar bisa berbagi pengalaman atau bahkan ehem bisa nemu jodoh disana. See you on the top gaes. 


Ps: antisipasi selalu hal yang kadang tak pernah terguda dan terlintas dipikiran kita. Karena hal itu bisa benar-benar terjadi.




You Might Also Like

0 komentar

KOMENNYA YAH KAKA! :)

Featured Post

TUTORIAL | Vintage Effect On VSCO

Selamat malam teman-teman sebelumnya HS sudah share tutorial sebelumnya mengenai Low Saturation di VSCO berdasarkan request yang tem...

Photography

Artwork